Siapa yang Menemukan Sepakbola?

Sejarah

Olahraga yang kami di Amerika Serikat kenal sebagai sepak bola lebih tepat disebut sepakbola gridiron, untuk garis pekarangan vertikal yang menandai lapangan. Terkait erat dengan dua olahraga Inggris — rugby dan sepak bola (atau sepakbola asosiasi) —gridiron berasal dari universitas di Amerika Utara, terutama Amerika Serikat, pada akhir abad ke-19. Pada tanggal 6 November 1869, pemain dari Princeton dan Rutgers mengadakan kontes sepakbola antar perguruan tinggi pertama di New Brunswick, New Jersey, memainkan permainan gaya sepakbola dengan aturan yang diadaptasi dari London Football Association. Sementara sejumlah perguruan tinggi elit Northeastern lainnya mengambil olahraga di tahun 1870-an, Universitas Harvard mempertahankan jaraknya dengan tetap berpegang pada hibrida sepak bola rugby yang disebut “Permainan Boston.” Pada Mei 1874, setelah pertandingan melawan McGill University of Montreal, Para pemain Harvard memutuskan bahwa mereka lebih suka aturan gaya rugby McGill daripada aturan mereka sendiri. Pada tahun 1875, Harvard dan Yale memainkan pertandingan antar perguruan tinggi pertama mereka, dan para pemain dan penonton Yale (termasuk mahasiswa Princeton) juga merangkul gaya rugby.

Bapak Sepak Bola Amerika

Orang yang paling bertanggung jawab untuk transisi dari permainan seperti rugby ke olahraga sepak bola yang kita kenal sekarang adalah Walter Camp, yang dikenal sebagai “Bapak Sepakbola Amerika.” Sebagai mahasiswa sarjana dan kedokteran Yale dari tahun 1876 hingga 1881, ia bermain setengah-setengah. dan menjabat sebagai kapten tim, setara dengan pelatih kepala pada saat itu. Yang lebih penting lagi, dia adalah kekuatan penuntun di papan peraturan dari Asosiasi Sepak Bola Intercollegiate (IFA) yang baru dibentuk. Berkat Camp, IFA membuat dua inovasi kunci untuk permainan pemula: Itu menghilangkan “scrummage” atau “scrum” pembuka dan memperkenalkan persyaratan bahwa sebuah tim melepaskan bola setelah gagal bergerak turun ke lapangan yardage tertentu yang ditentukan di sejumlah “turun”. Di antara inovasi lain yang diperkenalkan Camp adalah tim beranggotakan 11 orang, posisi quarterback, garis latihan sepak bola, pemanggilan sinyal ofensif, dan skala penilaian yang digunakan dalam sepak bola hari ini. Selain pekerjaannya dengan dewan peraturan, Camp melatih tim Yale ke rekor 67-2 dari 1888 hingga 1892 — semuanya bekerja sebagai eksekutif di sebuah perusahaan pembuat arloji.

admin
admin

No Comments

Write a Reply or Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *


poker online judi onlineslot online